Perkara-Perkara Aneh Tapi Benar Yang Terdapat Di Dalam Agama Syiah


[Muat Turun Artikel – Format PDF]

Perkara dan cerita aneh dan pelik dari Agama Syiah :

1. Batasan aurat

2. Tahi para Imam menyebabkan masuk syurga

3. Kentut dari Imam adalah seperti bau kasturi

4. Khomeini membenarkan meliwat isteri-isteri

5. Meminjamkan isteri

6. Dibenarkan menyetubuhi bayi

7. Dibenarkan melihat sesuatu yang diharamkan di sebalik kaca

8. Muhammad Husein Fadhlullah membenarkan melihat wanita-wanita yang telanjang

9. Allah mengunjungi kubur Ali

10. Barang siapa menunaikan haji maka dia telah dikunjungi Allah

11. Meminta pertolongan dari para Nabi dan Malaikat dalam sembahyang

12. Berlindung pada makhluk dan beramal atas nama makhluk

13. Imamah menurut Syiah Rafidhah

14. Kepercayaan memakan debu dan batu kerikil kuburan Husain

15. Khasiat debu adalah seperti madu

16. Hukum seperti orang Kristian

17. Hamil dan melahirkan Imam-imam secara luar biasa

18. Kepercayaan tentang dosa warisan mirip ajaran Kristian

19. Musa Al-Kazim menahan kemarahan Allah

20. Para Imam adalah Asma’ ul-Husna

21. Fatimah adalah Tuhan yang wujud dalam bentuk seorang wanita

22. Ali adalah penyebab terciptanya langit dan bumi

23. Taat kepada Ali lebih penting dari pada taat kepada Allah

24. Tidak ada yang mengumpulkan al-Quran kecuali para Imam

25Para Imam itu lebih utama dari para Nabi Allah. Derajat mereka lebih tinggi daripada para Malaikat, Nabi dan Rasul

26. Allah telah mengusapkan tangan kanan-Nya pada keluarga Ali dan memberikan cahaya-Nya pada mereka

27. Minta pertolongan, perlindungan dan basmallah selain kepada Allah adalah tidak dilarang

28. Mereka diajar perkara-perkara yang ghaib dari Allah

29. Para Sahabat berpakat sesama mereka mengubah Al-Qur’an

30Penghuni kubu yang dimuliakan Allah.

31. Penafsiran al-Quran yang menyesatkan

32. Ali terbang di atas awan

33Halilintar dan kilat di bawah kehendak dan perintah Ali

34. Mentalkin mayat menggunakan nama-nama para Imam

35. Apa yang menyebabkan timbulnya penyakit kusta?

36. Kekenyangan menyebabkan kusta

37. Mandi menggunakan gayung tembikar dari Mesir akan menyebabkan hilangnya sifat cemburu

38. Selalu berada di bilik mandi menyebabkan penyakit batuk kering

39. Menyikat rambut di bilik mandi akan menyebabkan sakit gigi

40. Makan lobak merah dapat menghangatkan perut dan menegangkan zakar

41. Minum air di malam hari menyebabkan merahnya air kencing

42. Melihat faraj wanita menyebabkan kebutaan

43. Ramadhan salah satu nama Allah

44. “Aduh” adalah salah satu nama Allah

45. Nama-nama malaikat yang aneh

46. Imam Mahdi akan keluar dalam keadaan telanjang

47. Dilarang menyembelih binatang yang sedang mengawan

48. Hati-hati memakai selipar berwarna hitam

49. Mu’jizat kekuatan Ali

50Ali membelah Sungai Furat dengan menggunakan batang kayu

51. Bagaimana untuk mengetahui tembikai suka atau benci Ahlul Bait

52. Seekor burung yang keluar dari lubang hidung

53. Allah menyuruh dua syaitan menjaga orang yang membaca ayat Kursi

54. Kisah Ufair, keldai Rasulullah

55. Hasan bercakap dalam 70 juta bahasa

56. Makan tanah atau debu kuburan Husain dapat menyembuhkan segala macam penyakit

57. Ubat penyakit mata

58. Nama-nama hari adalah nama-nama Rasul dan Ahlul bait

59. Siapa makan keju setiap awal bulan dikabulkan semua kehendaknya

60. Ubat lupa?

61. Makan delima termasuk amalan yang dianjurkan di hari Jumat

62. Amalan yang dapat menambah rezeki

63. Imam Al-Hasan dapat berbicara dalam semua bahasa

64. Al-Husain menyusu dari jari-jari dan lidah Nabi

65. Nabi menyusu pada puting bapa saudaranya Abu Thalib

66. Nabi Danial mengancam Allah untuk melakukan perbuatan maksiat

67. Apa yang harus diucapkan sehabis tertawa terbahak-bahak

68. Bacaan selawat terhadap keluarga Nabi membuat seseorang tidak perlu lagi berdoa pada Allah

69. Dua cahaya yang menikah

70. Tafsir model baru

71. Fatimah tidak didatangi haidh

72. Perbezaan antara siang dan malam dalam pelaksanaan had

73. Perebutan posisi imam di antara mereka yang maksum terbebas dari dosa

  1. Batasan Aurat

Karaki berkata, “Bila kamu menutup kemaluanmu maka kamu telah menutup aurat”. (Al Kaafi, 6/501 Tahdzibul Ahkam, 1/ 374). Manakala bahagian punggung, yang diangap aurat adalah lubang dubur, bukan dua punggung, dan paha juga bukan termasuk aurat.

As-Shadiq a,s berkata, “Paha tidak termasuk aurat”. Malah, Imam Al-Baqir a.s. telah mengecat auratnya dan membalut lubang kemaluannya (Jamial Maqosid Lilkaraki, 2 / 94. Al-Mu’tabar karangan Al-Hulli, 1 / 222, Muntaha Tolab 1/39, Tahrirul Ahkam 1/202, semuanya karangan Al Hulli, Madarikul Ahkam 3/191)

Abu Hasan Al Madhi berkata: “Aurat itu hanya ada dua iaitu lubang depan dan lubang belakang, lubang belakang sudah ditutup oleh punggung, apabila kamu telah menutup keduanya maka berarti telah menutup auratnya, kerana selain itu bukan tempat najis, maka bukanlah aurat, seperti betis”. (Al-Kaafi, 6/51, Tahzibul Ahkam, 1/374, Wasa’ilusyiah, 1/365, Muntaha Tolab, 4/269 Al-Khilaf karangan Tusi, 1/396).

Abu Abdullah a.s. berkata, “Paha tidak termasuk aurat”. (Tahdhibul Ahkam, 1/ 374, Wasa’ilusyiah, jilid 1 hal. 365).

2. Tahi para imam menyebabkan masuk syurga

Tahi dan air kencing para Imam bukan sesuatu yang menjijikkan dan tidak berbau busuk, bahkan keduanya adalah seperti kasturi yang semerbak. Barang siapa yang meminum kencing, darah dan memakan tahi mereka maka haram masuk neraka dan wajib masuk syurga (Anwarul Wilayat Liayatillah Al Akhun, Mulla Zaenal Abidin Al-Kalba Yakani, th 1419, halaman 440).

3. Kentut dari Imam adalah seperti bau kasturi

Abu Jafar berkata: “Ciri-ciri Imam ada 10, iaitu:

– Dilahirkan sudah dalam keadaan berkhitan

– Sebaik sahaja dia menjejakkan kaki ke bumi, dia mengucapkan dua kalimat syahadat

– Tidak pernah junub

– Matanya tidur tetapi hatinya jaga

– Tidak pernah menguap

– Melihat apa yang di belakangnya seperti melihat apa yang di depannya.

– Bau kentut dan tahinya adalah seperti kasturi

(Al Kaafi, 1/319, Kitabul Hujjah – Bab Maulidul Aimmah)

4. Khomeini membenarkan meliwat isteri-isteri

Dalam kitab Tahrirul Wasilah halaman 241- masalah ke 11. Khomeini berkata : “Pendapat yang kuat dan terkenal adalah boleh menyetubuhi isterinya melalui dubur walaupun hal itu sangat dibenci”.

Padahal Rasulullah bersabda : “Terkutuklah orang yang menyetubuhi istrinya melalu dubur”.

5. Meminjamkan isteri

Diriwayatkan oleh at-Thusi dari Muhamad bin Abi Jafar, dia berkata: “Dihalalkan bagi saudaranya faraj isteri-isterinya”. Sambungnya, “Ianya dibenarkan untuk rakannya sebagaimana suami dibenarkan kepada isterinya sendiri”. (Kitabul Istibhsor, 3/136)

6. Dibenarkan menyetubuhi bayi

Khomeini berkata : “Semua bentuk nikmat, seperti meraba dengan penuh syahwat, memeluk, dan menyentuh paha dibolehkan walaupun dengan bayi yang sedang menyusui”. (Tahrirul Wasilah, 2/216)

Al Khui: Adalah dibolehkan seorang lelaki memegang atau bermain-main dengan aurat lelaki lain atau wanita bermain dengan alat kelamin wanita lain sekadar bergurau dan bercanda selagi tidak menimbulkan syahwat. (Sirotun najah fi Ajwibatilistifta’at, jilid 3.)

Nasihat dari kami: Berhati-hati bila bergaul dengan para pengikut Khui yang suka bercanda!

7. Dibenarkan melihat sesuatu yang diharamkan di sebalik kaca

“Mereka membenarkan melihat kelamin yang lebih menonjol untuk kepentingan warisan, mereka berkata ia boleh melihat kemaluan di sebalik kaca kerana yang dilihat adalah bayangan, bukan kemaluannya”. (Al-Kaafi, 7-158).

8. Muhammad Husain Fadhlullah membenarkan melihat wanita-wanita yang telanjang

Fadhlullah menulis dalam kitab An-Nikah, juz. 1 hal. 66.

“Seandainya wanita-wanita itu telah biasa keluar dengan berpakaian renang maka dibenarkan melihatnya. Sama juga halnya melihat aurat yang dibuka sendiri oleh si perempuan, seperti di kelab-kelab bogel, kolam renang, pantai dan sebagainya”.

Aku bertanya pada diriku sendiri : Agama apakah ini?

Jika anda bertanya: Apakah boleh seorang lelaki menyetubuhi seorang perempuan, lalu membiarkan perempuan itu pergi ke pelukan lelaki lain sekadar untuk mengucapkan beberapa perkataan tentang harga dan waktu atau tentang berapa kali, atau kalimat, “Aku mut’ahkan diriku kepadamu” (matta’tuka nafsi), (Tanpa saksi atau wali dan tanpa perlu mempersoalkan apakah perempuan itu memiliki suami ataukah dia itu pelacur) pasti akan dijawab berdasarkan sumber yang terkuat dan terpercaya, iaitu: Boleh! Sila lihat kitab Al-Kafi, jilid 5/540.

Dibenarkan mut’ah dan bercumbu dengan anak gadis bila sudah berumur 9 tahun – dalam riwayat lain 7 tahun – dengan syarat tidak memasukkan kemaluannya ke dalam kemaluan anak perempuan itu kerana ditakuti mengaibkan keluarganya kerana sudah tidak mempunyai “dara” lagi, bukan kerana haram dan bukan kerana tidak sesuai dengan akhlak (Al-Kafi, jilid 5 hal. 462). Setelah mengetahui hal ini, bolehkah anda bayangkan akhlak dan perilaku anak perempuan pada masa depan kerana dalam umur semuda ini telah mendapat “pengalaman seks” dengan melihat alat kelamin lelaki dan melihat perlakuan seks lelaki, kerana lelaki itu telah melakukan segalanya kecuali jima’ (coitus) dan jima’ dimakruhkan dari depan saja, bererti dibolehkan melalui dubur (anal sex).

Apakah ada orang normal yang membenarkan seseorang berbuat demikian pada anak perempuannya atau saudaranya bahkan pada semua anak perempuan? Cuba bayangkan perasaan anda jika sekiranya hal itu terjadi pada anak perempuan anda! Anda hanya bayangkan, tidak lebih dari itu. Hal ini tidak dapat diterima walaupun oleh syaitan, mana mungkin dikatakan ianya perkataan para Imam Ahlul Bait?

Komentar: Anda akan kehairanan tentang hakikat ini, hakikat yang pahit!

9. Allah mengunjungi kubur Ali

Diriwayatkan oleh Kulaini dan lain-lain bahawa Abu Abdillah memarahi orang yang mengunjunginya tetapi tidak mahu menziarahi kubur Ali. Dia berkata: “Kalau kamu itu bukan orang Syiah aku tidak akan melihatmu. Mengapa kamu tidak mahu berziarah ke makam yang diziarahi Allah, malaikat dan para nabi? (Al-Kafi, 7/580, Tahzibul Ahkam, 6/20, Wasa’ilusyi’ah, 14/375, Biharul Anwar, 25/361, Kamiluziyarot, hal. 38, Kitabul Mazar, hal. 19).

Mendengar hal ini, salah seorang sahabat Abu Abdillah berkata: “Demi Allah, saya berangan-angan seandainya saya menziarahi kubur Ali dan tidak pergi melaksanakan Ibadah Haji”. ( Al-Kafi, jilid 4/583)

10. Barang siapa menunaikan haji maka dia telah dikunjungi Allah

“Barangsiapa telah mengerjakan haji lebih 50 kali maka setiap hari Jum’at dikunjungi oleh Allah”. (Faqih man la Yahdhuruhul Faqih, 2/217, Wasa’ilusyi’ah, 11/127 ).

11. Meminta pertolongan dari para Nabi dan Malaikat dalam sembahyang

Ucapkan pada akhir sujudmu, “Ya Jibril, Ya Muhammad (diulang-ulang)! Berikan saya kecukupan, sesungguhnya kalian berdua yang memberikan kecukupan dan jagalah saya dengan izin Allah kerana kalian berdua menjaga saya”. (Al-Kafi 2/406).

12. Berlindung pada makhluk dan beramal atas nama makhluk

Riwayat Al-Kulaini: Dari Abi Abdillah, beliau berkata, “Aku berlindung pada Rasulullah dari kejelekan dan kebaikan yang kamu ciptakan”. (Al-Kafi, 2/391).

Dari Ali Ja’far, dia berkata: “Bila seseorang sedang sakit maka ucapkanlah (dengan nama Allah, dengan Allah, dengan utusan Allah)”. (Al-Kafi, 2/412).

13. Imamah menurut Syiah Rafidhah

“Imamah adalah jawatan yang ditentukan dari Allah. Allah telah memilih seorang Nabi dan menentukannya, begitu juga Allah memilih seorang Imam dan mengangkatnya”. (Ashlus Syiah wa ushuluha, hal. 58).

Allah memilih Ali akan tetapi Ali berkata: “Tinggalkan aku dan carilah orang lain, cukup aku menjadi pembantu-Mu. itu lebih baik daripada menjadi Imam”. Allah memilih Hasan tapi Hasan menyerahkan kepemimpinan pada musuh sepanjang zaman Syiah, iaitu Muawiyah. Dengan itu maka Ali dan Hasan telah meruntuhkan prinsip Imamah dari asasnya.

14. Kepercayaan memakan debu dan kerikil kuburan Husain

Abas Al-Qummi berkata: “Para ulama’ melarang memakan debu dan tanah kecuali yang berasal dari kuburan Husain. Sekadar sebagai ubat bukan untuk menikmati dan ini hanya sekadar biji kecil, lalu diletakkan di mulut dan ditelan dengan air secukupnya sambil berdoa, “Ya Allah, berikan rezeki yang luas, yang bermanfaat dan disembuhkan dari berbagai penyakit”. (Mafatihul Jinan, 547)

Komentar: Saya takut rezeki yang luas itu berupa sakit teruk dan batu kerikil itu merosakkan buah pinggang.

15. Khasiat debu adalah seperti madu

Tanah kubur Husain menurut kepercayaan mereka berkhasiat menyembuhkan berbagai penyakit, dan menghilangkan rasa takut, bila diminum orang yang sakit akan menjadi sembuh, bila diletakkan bersama jenazah dalam liang lahad maka dia akan aman dari siksaan kubur, bila dibawa seseorang dan dijentik-jentik maka dia mendapat pahala seperti orang yang bertasbih, kerana tanah itu dapat bertasbih sendiri”. (Biharul Anwar, 11/118/140, Amali Tusi, 1/326, Wasa’ilusyi’ah, 10/415 )

Abu Abdillah berkata: Sesungguhnya Allah telah menjadikan debu datukku Husain ubat untuk segala penyakit dan menghilangkan rasa takut, jika seseorang memegangnya, maka hendaknya dicium, diletakkan di matanya dan menyapu dengan debu itu seluruh badannya sambil berdoa : “Ya Allah, dengan hak tanah ini dan hak yang tinggal di dalamnya”. (Amali Tusi, 1/326)

16. Hukum-hakam Seperti Orang Kristian

Suatu ketika isteri Amiril Mukminin datang dan berkata sambil menangis: “Wahai Amiril mukminin! Sesungguhnya saya telah berzina, maka bersihkanlah saya”. Ali pun berkata dengan suara keras, “Wahai para manusia sesungguhnya Allah telah menjanjikan para Nabi dan Nabi menjanjikanku untuk melarang orang yang terkena hukuman untuk melakukan hukum sebat, dan barang siapa punya kesalahan seperti perempuan ini maka jangan ikut menyebat”. Maka seluruh manusia yang berkumpul di situ pergi meninggalkan tempat itu selain Ali, Hasan dan Husain, lalu mereka bertiga menyebat perempuan itu. Kulaini berkata: “Termasuk yang ikut pergi adalah Muhammad bin Ali bin Abi Talib”. (Al-Kafi, jilid 7 hal 178)

Kisah ini sama seperti yang terdapat di dalam Perjanjian Baru: Yohanes: 88:7 – “Dan ketika mereka terus-menerus bertanya kepada-Nya, Ia pun bangkit berdiri lalu berkata kepada mereka: “Barangsiapa di antara kamu tidak berdosa, hendaklah dia yang pertama melemparkan batu kepada perempuan itu”.

17. Hamil dan melahirkan imam-imam secara luar biasa

Imam Hasan Askari berkata : “Sesungguhnya kami para penerima wasiat Imamah tidaklah dikandung di dalam perut melainkan di pinggang dan tidak dilahirkan melalui rahim melainkan melalui paha sebelah kanan kerana kami titisan cahaya Allah yang bersih dan tidak terkena kotoran sama sekali”. (Kamaluddin, 390, 393, Biharul Anwar, jilid 51 hal 2, 13,17, 26, Itsbatul Hudat, jilid 3 hal 409, 414, I’lamul Wara, hal 394 Dala’ilul Imamah, 264).

Komentar: Hal ini hampir sama dengan keyakinan Kristian tentang kehamilan yang suci.

18. Kepercayaan tentang dosa warisan mirip ajaran Kristian

Umar bin Yazid berkata : “Saya berkata pada Ali Abdillah a.s. tentang firman Allah: “Allah hendak mengampuni dosa-dosamu baik yang telah lalu mahupun yang akan datang”. (Surat Al-Fath ayat 2). Dia berkata : “Dia tidak berdosa dan tidak pernah berniat untuk berbuat dosa, tapi Allah membebankan dosa-dosa mereka pada Nabi, kemudian Allah mengampuninya”. (Biharul Anwar, 17/76).

Ianya amat mirip dengan kepercayaan Kristian berkenaan dosa warisan.

19. Musa Al-Kazim menahan kemarahan dari Allah

Musa Al-Kazim berkata : “Sesungguhnya Allah murka pada kaum Syiah. Kemudian Allah menyuruh saya memilih diri saya ataukah mereka. Maka demi Allah, aku selamatkan mereka dari kemurkaan Allah”. (Al-Kafi 1/260).

20. Para imam adalah Asma’ul Husna

Para imam adalah Asma’ul Husna (Nama Allah yang Mulia) mereka adalah Lidah Allah, Wajah Allah, Mata Allah, Pinggang Allah, merekalah Tangan Allah yang boleh berbuat apa saja”. (Al-Kafi, jilid 1, hal. 113)

21. Fatimah adalah Tuhan yang wujud dalam bentuk seorang wanita

Amiril Mu’minin berkata : “Fatimah bukan wanita biasa melainkan seorang wanita zuriat Tuhan. Tapi dia memiliki sifat manusia yang sempurna. Ia adalah wanita dari kerajaan besar yang menampakkan diri dalam bentuk manusia bahkan dia adalah tuhan yang wujud sebagai seorang perempuan”. (Al-Wasilah ilallah karangan Ibrahim Al-Ansari, hal. 7)

22. Ali adalah penyebab terciptanya langit dan bumi

Langit dan bumi diciptakan untuk Ali. Begitu juga Shiratal Mustaqim, pintunya dan tali penghubung antara Allah dan hamba-hamba-Nya seperti para Rasul, Nabi, para Haji dan para Wali. (Al-Wafi, 8/224).

Allah telah menciptakan segala sesuatu di bumi ini dan menyerahkan urusannya kepada Ali dan keluarganya. Mereka dapat menghalalkan dan mengharamkan apa saja yang mereka kehendaki, kerana kehendak mereka adalah kehendak Allah. (Al-Kaafi, 1/365).

Dunia dan akhirat itu milik imam, dia bebas memberikannya kepada siapa saja yang ia suka. (Al Kaafi,1/337).

Bahawasanya Allah memandang para pengunjung kubur Husain pada petang hari Arafat sebelum melihat pada jamaah haji yang sedang wukuf. Abu Abdillah berkata: “Ini adalah kerana di Arafah terdapat anak haram sedangkan di kubur Husein tidak ada anak haram (kerana selain Syiah adalah anak haram)”. (Kitab Al-Wafi jilid 2, juz 8. hal. 222). Maksud anak zina bagi Syiah adalah kaum muslimin selain pengikut Syiah.

Bahkan dalam Al-Kafi jilid 8 hal. 285: “Setiap orang adalah anak zina kecuali Syiah”. Dalam Tafsir Ayyasyi jilid 2 hal 218 dan Al-Burhan jilid 2 hal 139: Setiap anak yang lahir ditunggu oleh iblis, bila yang lahir itu berasal dari kelompok Syiah maka terselamat dari iblis, bila bukan dari kelompok Syiah maka syaitan meletakkan jari-jarinya pada belakang perut anak lelaki agar kelak menjadi orang tercela dan pada kemaluan anak perempuan agar kelak menjadi pelacur.

23. Taat kepada Ali lebih penting dari pada taat kepada Allah

Dalam mukadimah tafsir “Al Burhan” diceritakan : Bahawa Allah berfirman, “Ali bin Abi Thalib adalah hujjah-Ku di atas ciptaan-Ku. Aku tidak akan memasukkannya ke dalam neraka siapa yang memberikan haknya walau dia mendurhakaiKu dan tidak akan Aku masukkan ke dalam syurga orang yang mengingkarinya walau ia taat pada-Ku”. (Al-Burhan, hal 23).

24. Tidak ada yang mengumpulkan al-Quran kecuali para Imam

Al-Quran diturunkan terdiri dari 17 ribu ayat (Al-Kafi ,2/463). Al-Majlisi dalam Mir’atul Uqul mengatakan bahawa riwayat ini terpercaya.

25. Para Imam itu lebih utama dari para Nabi Allah. Derajat mereka lebih tinggi daripada para Malaikat, Nabi dan Rasul.

Para Imam memiliki kedudukan mulia dan kekuasaan atas makhluk, seluruh jirim di alam ini tunduk pada mereka. Kedudukan ini tidak dicapai oleh malaikat ataupun para Nabi. (Kitab Al-Hukumah Al-Islamiyah karangan Khomeini, hal. 52)

26. Allah telah mengusapkan tangan kanan-Nya pada keluarga Ali dan memberikan cahaya-Nya pada mereka

“Tidak ada keselamatan kecuali kalian wahai keluarga Ali, tidak ada tempat selain dari kalian wahai mata Allah yang melihat”. (Biharul Anwar, 94/37).

“Anda adalah penyembuh utama dan ubat yang menyembuhkan bagi yang meminta kesembuhan pada anda”. (Biharul Anwar, jilid 94, hal. 33)

Para Nabi bertawassul dengan para Imam dalam berbagai doa dan permintaan mereka. Pada ketika Nabi Nuh hendak tenggelam, ketika Nabi Ibrahim dilemparkan ke dalam api, ketika Nabi Musa hendak menyeberangi laut, ketika Nabi Isa akan dibunuh oleh orang Yahudi semuanya bertawassul dengan para Ahlul Bait untuk keselamatan mereka”. (Biharul Anwar, 26/325, Wasa’ilusyi’ah, jilid 4, hal. 1134).

Majlisi berkata: “Allah hanya disembah, dikenal dan diesakan dengan perantaraan para Imam”. (Biharul Anwar, jilid 23 hal. 103).

Para Imam berkata, “Apabila kalian punya keinginan kepada Allah tulislah sebuah tulisan pada sehelai kertas dan letakkan pada salah satu kuburan keluarga Ali atau bungkus dan masukkan sedikit tanah yang bersih dan letakkan di sebuah sungai, telaga yang dalam atau oasis padang pasir, pasti akan sampai pada Mahdi kemudian dia sendiri yang akan mengabulkan apa yang akan menjadi kehendakmu”. (Biharul Anwar, 94/29).

Komentar: Ini bermakna Majlisi berpendapat bahawa yang mengabulkan doa dan permohonan manusia bukanlah Allah tapi Imam Mahdi Syiah.

Beberapa contoh lain:

“Barang siapa berdoa kepada Allah dengan perantara Ahlul Bait maka akan mendapatkan keuntungan sehinggakan doa para Nabi pun terkabul kerana bertawassul dengan Imam Ahlul Bait”. (Biharul Anwar, 23/103).

“Nabi Yunus dimakan ikan paus hanya kerana dia mengingkari Imamah Ali bin Abi Talib. Setelah dia percaya barulah dikeluarkan oleh Allah (dari dalam perut ikan paus)”. (Biharul Anwar, jilid 26 hal333.)

“Kerana perantaraan Imam, pokok boleh berbuah dan masak. Kerana perantaraan merekalah sungai mengalir, kerana mereka pula hujan turun dari langit dan rumput tumbuh di permukaan bumi. Jika tidak ada para Imam niscaya Allah tidak akan disembah”. (Al-Kafi, jilid 1 hal 112).

Para Imam adalah sembahyang yang diperintahkan oleh Allah. Dalam Al-Kafi diterangkan mengenai makna Ayat dalam Surah Al-Mudatsir, ayat 42-43 .

Ertinya: ”Apa yang membuat kamu masuk dalam neraka saqar? Kita di dunia tidak pernah menunaikan sembahyang”.

Maknanya adalah: “Kita tidak mengakui keimaman Ali dan para Imam dari keturunannya. Kita dulu tidak menjadi pengikut para Imam”. (Al-Kafi, jilid 1, hal. 347-360). “Barangsiapa mengenal para imam bererti beriman dan barang siapa mengingkari maka kafir”. (Al-Kafi, 1/144).

“Sesungguhnya sayalah (Ali) yang ditugaskan memasukkan orang ke syurga dan neraka”. (Al-Kafi,1/ 153).

“Dunia dan akhirat adalah milik Imam, dan Imam boleh memberinya kepada sesiapa saja”. (Al Kafi 1/337). Merekalah yang menguasai kunci kekayaan yang ada di bumi, bila-bila saja mereka boleh mengeluarkan emas-emas yang ada di dalam tanah itu”. (al-Kafi, 1/394).

“Boleh tawaf kubur Nabi dan kubur para Imam” (Al-Kafi, jilid 1, hal. 287).

27. Minta pertolongan, perlindungan dan basmallah selain kepada Allah adalah tidak dilarang.

“Para Imam mengetahui apa yang ada di langit, bumi, syurga dan neraka. Mereka mengetahui apa yang telah terjadi dan semua yang akan terjadi. Juga ciptaan Allah dan yang akan diciptakan”. (Al-Kafi, jilid 1 hal. 204)

“Mereka mengetahui semua ucapan-ucapan manusia, burung, binatang dan segala yang bernyawa. Barang siapa tidak bersifat demikian maka dia bukan Imam”. (Al-Kafi, 1/225).

Para imam mendapat wahyu seperti yang diceritakan oleh Abi Jafar. Dia berkata: “Allah tidak akan menurunkan ilmu kecuali kepada keluarga Nabi dengan perantara Jibril a.s”. (Al-Kafi, 1/330).

Pengetahuan mereka (Imam-imam) telah sempurna sejak mereka dilahirkan. Riwayat dari Ya’kub As-Siraj bahawa suatu ketika dia masuk ke rumah Abi Abdillah a.s. Dia sedang duduk dekat kepala Abi Hasan Musa dari masa dia masih bayi, dia berbisik-bisik dengan Abul Hasan dengan agak lama. Aku diam sehingga mereka berdua selesai berbisik-bisik. Kemudian aku mendekatinya, lalu ia berkata kepadaku, “Mendekatlah pada tuanmu. Berikan salam padanya”. Maka akupun mendekat dan memberi salam. Dia (anak) menjawab dengan fasih kemudian dia berkata kepadaku, pulang dan gantilah nama anak perempuanmu yang kamu beri nama semalam. Nama itu dibenci oleh Allah. Semalam aku memberi nama anakku dengan nama Humaira’ “. (Al-Kafi, 1/247). (Nota: Humaira’ adalah nama panggilan Aisyah r.ha isteri Nabi)

Bagaimana seorang anak kecil dalam buai dapat mengetahui nama-nama yang dibenci Allah, termasuk Humaira’? Dia tidak mungkin tahu jika tidak mendapat wahyu dari Allah. Inilah kekafiran dan kemurtadan Syiah. Ini adalah kerana orang yang yakin bahawa ada orang yang mendapat wahyu setelah Nabi s.a.w adalah kafir. Ingat perang Riddah, Abu Bakar As-Siddiq memerangi Musailamah Al-Kazzab kerana dia mengaku mendapat wahyu. Ali ikut dalam peperangan itu bahkan mendapat bahagian (ghanimah) seorang hamba dari rampasan perang, yang akhirnya melahirkan anaknya yang bernama Muhammad ibnu Hanafiyah.

28. Mereka diajar perkara-perkara yang ghaib dari Allah

Para Imam mengetahui semua perkara ghaib dan menurut mereka Allah tidak memiliki ilmu secara mutlak. Syi’ah berpendapat bahawa Allah mengetahui hal baru yang tidak diketahui sebelumnya. Setelah Musa Al-Kazim wafat, Allah mengetahui hal baru yang tidak diketahui oleh Allah sebelumnya. Allah tidak pernah disembah dan diagungkan seperti ketika dikatakan bahawa Allah memiliki sifat kebodohan seperti ini (Al-Kafi, jilid 1 hal 113). Dalam Al-Kafi, jilid 1 hal. 263 dikatakan: “Allah mengetahui sesuatu yang baru tentang Abu Ja’far yang sebelumnya (Allah) tidak tahu”.

Ini bererti Allah bukan Maha Tahu, kerana jika Maha Tahu, pasti mengetahui segala sesuatu, tidak ada yang baru diketahui oleh Allah.

“Seorang Imam tidak akan wafat sebelum mengetahui siapa penggantinya”. (Al-Kafi, jilid 1hal 218).

Para Imam mengetahui semua perkara yang telah terjadi dan yang belum terjadi, tidak ada yang tersembunyi bagi mereka. Inilah perbezaan di antara Imam dan Nabi. Para Nabi mengetahui kejadian yang lalu melalui wahyu Allah dan tidak mengetahui masa depan kecuali yang diwahyukan dari Allah sahaja.

Para Imam mengetahui bila mereka akan mati, mereka tidak mati kecuali atas kehendak mereka sendiri.

Diperbolehkan meminta pada selain Allah pada saat-saat genting.

Kita dilarang mengatakan bahwa Allah memiliki tangan, memiliki wajah, tapi boleh mengatakan bahawa Ali bin Abi Talib adalah wajah Allah.

Dari Abi Abdilah, dia berkata : “Diperlihatkan api neraka pada mereka, lalu berkata, “Masuklah kalian ke neraka dengan izinku!”. Orang pertama yang masuk neraka adalah Muhammad s.a.w, kemudian diikuti oleh para Ulul Azmi, para pewaris dan pengikutnya, lalu dia berkata pada manusia golongan kiri (Ashabusyimal) masuklah ke neraka dengan izin saya, mereka menjawab, “Wahai Tuhan! Apakah kau ciptakan kami untuk dibakar?”. Dia berkata kepada Ashhabul Yamin, “Keluarlah kalian dari neraka atas izinku”. Api Neraka tidak sedikitpun melukai mereka. (Al-Kafi 2/9).

29. Para Sahabat berpakat sesama mereka mengubah Al Qur’an

“Hafshah dan Aisyah telah meracuni Rasulullah dan mengumpulkan wang lalu membahagi-bahagikan kepada orang-orang yang membenci Ali. Penduduk Mekah dengan terang-terangan menentang Allah. Penduduk Madinah lebih jelek dari penduduk Mekah 70 kali”. (Al-Kaafi, 2/301).

“Dikatakan juga bahwaa bangsa Rom itu lebih baik dari bangsa Syam kerana orang Rom kafir namun tidak memusuhi Ahlul bait sedangkan orang Syam kafir dan memusuhi kita”. (Al-Kaafi, 2/301).

30. Penghuni kubu yang dimuliakan Allah.

Imam Mahdi yang bersembunyi dalam Sirdab (kubu) seharusnya disebut “Imam dalam buangan” seperti pemerintahan dalam buangan, yang memerintah sebuah negeri dari luar negeri tersebut.

31. Penafsiran al-Quran yang menyesatkan

Dari Jabir dari Abi Abdillah a.s. tentang penafsiran firman Allah:

Bahrain; dua laut, yang dimaksudkan ialah Ali dan Fatimah

Ali tidak menzalimi Fatimah dan sebaliknya.

Al-Hasan dan Al-Husain a.s.

32. Ali terbang di atas awan

Diriwayatkan oleh Hasyim Al-Bahroni dari Ali a.s bahwa Ali pernah naik awan terbang berputar mengelilingi tujuh bumi (Madinatul Maajiz, 1/542).

Kelompok Yazid bin Muawiyah mendatangi Ali bin Husain, mereka menemukan Ali sedang mengendarai awan (Madinatul Maajiz, 4/256).

Juga dari Thoba Thaba’i berkata : Allah telah menguasakan awan pada Ali maka ia berjalan dari dunia timur ke barat (Tafsir Al-Mizan, 13/372).

33. Halilintar dan kilat di bawah kehendak dan perintah Ali

Dari Abdillah bin Qasim bin Sama’ah bin Mihran berkata, “Pada waktu itu aku duduk bersama Abi Abdillah, tiba-tiba langit berkilat dan petir. Abu Abdillah berkata petir ini tidak pernah ada kecuali atas perintah teman kalian, saya berkata, siapa teman kita? Dia berkata Amirul Mu’minin a.s.”. (Al-Ikhtishos Lil Mufid, hal. 327).

34. Mentalkin mayat menggunakan nama-nama para Imam

Hendaklah mayat itu ditalkin dengan dua syahadat dan menyebut nama-nama Imam. Setelah diletakkan di dalam kubur dan sebelum diletakkan bata di lahad dengan mengucapkan: “Wahai fulan anak fulan ingatlah janji pada waktu kamu meninggalkan dunia, suatu kesaksian bahawa sesungguhnya tiada tuhan selain Allah yang maha Esa dan tidak ada yang menyengutukan-Nya dan sesungguhnya Muhammad itu hamba-Mu dan utusan-Mu dan sesungguhnya Ali adalah pimpinan orang-orang mukmin juga Hasan, Husain dan menyebutkan para Imam sebagai imam yang memberi petunjuk dan baik-baik”. (An-Mihayah, hal 38).

35. Apa yang menyebabkan timbulnya penyakit kusta?

Dari Abi Abdillah berkata, Amiril Mukminin berkata: “Janganlah kalian terlentang di bilik mandi kerana akan menyebabkan lemak perut meleleh, dan janganlah menggosok-gosok kedua kaki dengan tembikar (ceramik) kerana akan menyebabkan kusta”. (Al-Kafi, 6/500)

36. Kekenyangan menyebabkan kusta

Dari Abi Abdillah berkata : “Makan hingga kenyang akan menyebabkan sakit kusta”. (Al-Kafi, 6-269)

37. Mandi menggunakan gayung tembikar dari Mesir akan menyebabkan hilangnya sifat cemburu.

Dari Abi Al Hasan Ar-Ridha berkata : “Saya mendengarnya berkata dan menyebutkan dia berkata dan berkatalah Nabi s.a.w., “Janganlah kalian makan menggunakan tembikar Mesir dan janganlah membasuh dengannya kerana ianya menyebabkan hilangnya sifat cemburu”. (Al-Kafi, 6-386)

38. Selalu berada di bilik mandi menyebabkan penyakit batuk kering

Abi al-Hasan Ar-Ridha berkata : “Jagalah dirimu dari selalu berada di bilik mandi kerana itu akan menyebabkan penyakit batuk kering”. (Al-Kafi, 6/497)

39. Menyikat rambut di bilik mandi akan menyebabkan sakit gigi

“Menyikat rambut di bilik mandi itu dibenci dan akan menyebabkan sakit gigi”. (Man la yahdhuruhul Al Faqih, 1/53).

40. Makan lobak merah dapat menghangatkan perut dan menegangkan zakar

Telah diceritakan oleh Al-Kulaini dari Abi Abdillah bahawa memakan lobak merah dapat menghangatkan perut dan menambah stamina dalam bersetubuh. (Al-Kafi, 6/372).

41. Minum air di malam hari menyebabkan merahnya air kencing

Dari Abi Abdillah berkata : “Minum air di malam hari sambil berdiri menyebabkan air kencing menjadi merah. Manakala bercakap-cakap pada waktu bersetubuh akan menyebabkan bisu”. (Al-Kafi, 5/498)

42. Melihat faraj wanita menyebabkan kebutaan

“Makruh melihat kemaluan wanita dan ianya akan menyebabkan kebutaan”. (Al-Aqil, 3/556).

43. Ramadhan salah satu nama Allah

“Sesungguhnya Ramadhan termasuk nama Allah” (Al-Kafi, 4/69)

44. “Aduh” adalah salah satu nama Allah

Dari Abdillah berkata : “Aduh adalah termasuk salah satu nama Allah. Barang siapa mengucap “aduh” bererti telah memohon pertolonganNya“. (Biharul Anwar, 8/202)

45. Nama-nama Malaikat yang aneh

a. Fitrus, malaikat ini melakukan maksiat. Dalam kisah panjang lebar yang penuh kebohongan, akhirnya setelah mengunjungi kubur Husain dan berguling-guling di tanahnya diterimalah taubatnya.

b. Shairshail, di atas kedua bahunya tertulis kalimat perjodohan cahaya dan cahaya iaitu Ali dan Fatimah.

c. Malaikat satu lagi bernama Khirqa’il memiliki 18,000 sayap, antara sayap satu dengan yang lainnya berjarak 500 tahun (Al-Burhan, juz 2 hal 327).

d. Kitab Al-Kafi menerangan satu lagi malaikat yang bernama Mansur, dia selalu menziarahi kuburan Husein. (Al-Kafi, jilid 4 hal 583)

46. Imam Mahdi akan keluar dalam keadaan telanjang

Diriwayatkan dari Athausy wan Nu’mani dari Imam Rida: “Di antara tanda-tanda keluarnya Mahdi adalah dia muncul telanjang di sumbu matahari”. (Haqqul Yaqin, hal. 347).

47. Dilarang menyembelih binatang yang sedang mengawan.

Kulaini berkata : “Rasulullah melarang menyembelih binantang yang sedang naik syahwatnya”. (Al Kafi jilid 6 hal 261). Syarat menyembelih haiwan ditambah satu lagi iaitu, tidak sedang naik syahwatnya.

48. Hati-hati memakai selipar berwarna hitam

Ibnu Babawaih meriwayatkan dari Abi Abdillah sesungguhnya ia telah melihat seorang lelaki memakai sandal berwarna hitam. Ia berkata, jangan pakai sandal berwarna hitam sebab itu menyebabkan lemahnya pandangan mata, menjadikan zakar lembek dan menyebabkan timbulnya kesedihan. Sebaliknya pakailah sandal yang berwarna kuning kerana itu akan menyebabkan tajamnya mata, menegangkan zakar dan menghilangkan kesedihan (Kitabul Hishal, juz 1 hal 99).

49. Mu’jizat kekuatan Ali

Al-Jazairi meriwayatkan Al-Barosi berkata, “Dan sesungguhnya Jibril telah datang kepada Rasulullah dan berkata, “Wahai Rasul tatkala Ali hendak menghentak pedangnya pada suatu tempat yang luas Allah menyuruh Israfil dan Mikail untuk menahan lengannya di angkasa agar tidak menghentak dengan sekuat tenaganya dan memecahkan kekuatan menjadi dua arah. Satu arah dikenakan pada besi dan yang satu pada tanah. Kemudian Allah menyuruh Jibril agar segera masuk ke bumi untuk menahan agar pedangnya tidak sampai ke dasar bumi, agar jangan sampai bumi terbalik disebabkannya. Aku pun menahannya. Pedang itu lebih berat bagi sayapku dari kota kaum Lut, yang terdiri dari 7 kota. Semuanya ku cabut dari bumi ke 7 dan ku angkat hanya dengan 1 bulu dari sayapku, aku tunggu perintah Allah hingga waktu sahur untuk membalikannya, aku tidak merasakan berat seperti berat pukulan pedang Ali bin Abi Talib”.

Pada masa yang sama ada suatu peristiwa ketika benteng pertahanan dapat dipecahkan dan para wanitanya ditahan. Antara wanita itu ada yang namanya Shafiyah, dia adalah anak penguasa benteng tersebut, datang dengan luka di wajahnya. Nabi bertanya kepadanya. Ia berkata pada waktu Ali datang ke benteng dan susah untuk memecahkannya, maka Ali naik ke menara benteng dan menggoyangkannya. Maka tergoyanglah semua benteng dan jatuhlah semua yang ada, pada masa itu saya berada di atas tempat tidurku, lalu aku jatuh oleh goncangan itu dan tertimpa tempat tidurku. Nabi berkata : “Wahai Shafiyah waktu Ali marah dan menggoncang benteng, Allah marah kerana marahnya Ali lalu Allah menggoncangkan langit dan bumi. Dan malaikat ketakutan jatuh tersungkur”. Inilah keberanian Ali. Ketika membuka pintu benteng Khaibar, pada malam hari sebelumnya 40 orang saling bantu membantu untuk menutup pintu benteng, ketika Ali masuk ke benteng, perisainya jatuh kerana tidak kuat menahan sabitan pedang. Lalu Ali mencabut pintu dan menjadikan pintu benteng itu menjadi perisainya hingga Allah memberikan kemenangan. (Al-Anwar Anu’maniyah, karangan Ni’matillah Aljazaairi).

50. Ali membelah Sungai Furat dengan menggunakan batang kayu

Ketika Ali kembali dari Perang Shifin, ia bercakap dengan sungai Furat, maka bergoncanglah Furat dan terdengar suaranya mengucapkan dua Kalimah Syahadat dan pengakuan bahawa Ali adalah khalifah. Riwayat lain menyebutkan, Ali melibaskan kayu ke Sungai Furat. Memancarlah air dan ikan-ikan saling memberi salam dan mengakui bahawa Ali adalah hujjah. (Zainuddin, Kitab Shiraathal Mustaqim, 1/20)

51. Bagaimana untuk tahu bahawa tembikai itu menyukai atau membenci Ahlul bait?

Dari Hamzah bin Muhammad Al-Alawi dari Ahmad bin Muhammad Al-Hamdani dari Mundzir bin Muhammad dari Husain bin Muhammad dari Sulaiman bin Ja’far dari ayahnya dari ayahnya dari ayahnya dan ayah datuknya berkata bahawa: Amirul mukminin mengambil buah tembikai dan memakannya; namun rasanya pahit, lantas melontarnya sambil berkata hancurlah dan menjauhlah. Amirul mukminin ditanya ada apa dengan tembikai? Dia mejawab, Rasul bersabda bahawa Allah telah membuat perjanjian untuk mencintai Ahlul bait dari setiap haiwan dan tumbuh-tumbuhan. Buah-buahan yang menerima perjanjian dan melaksanakannya maka akan terasa manis, dan yang menolaknya akan terasa pahit. Dengan ini kita dapat mengenal mazhab setiap buah.

52.  Seekor burung yang keluar darl lubang hidung

Abi Abdillah berkata: Barangsiapa bersin dan meletakkan tangan dl belakang hidungnya kemudlan berkata: “Segala pujl bagl Allah Rabbul Alamin, segala puji bagi Allah, aku memujinya dengan pujlan yang banyak, yang layak bagl Allah Yang Maha Terpuji, selawat dan salam pada Nabi yang ummi beserta keluarganya, maka keluarlah seekor burung kecll sebesar lalat dari lubang hidung kiri dan terbang ke Arsy meminta ampun untuk orang tersebut sampai hari kiamat”. (Al-Kaafi, 2/481).

53. Allah menyuruh dua syaitan menjaga orang yang membaca ayat Kursi

Abi Abdillah berkata: Barang siapa bila hendak tidur membaca tiga kali ayat kursi dan ayat yang ada da;am surah All Imran, (Allah bersaksi bahawa tiada Ilah yang berhak disembah kecuali Dia, begitu juga malaikat, dan ahli ilmu… ayat 18) , ayat Sukhrah dan ayat Sajdah maka Allah menyuruh dua syaitan untuk menjaganya dari godaan-godaan para syaitan jahat (Al-Kaafi 2/392).

54.  Kisah Keldai Rasulullah Bernama Ufair

Amirul mukminin berkata: Binatang yang pertama mati setelah Nabi wafat ialah Ufair, keldai Rasulullah. Sejurus selepas Rasulullah wafat, ia memotong tali pengikatnya kemudian lari sehingga ke telaga Bani Khuthomah di Quba’ dan terjun ke dalam telaga yang akhirnya menjadi kuburnya. Keldai itu berkata kepada Nabi:  “Ayahku menceritakan kepadaku, dari ayahnya, dari datuknya, dari ayahnya bahawa dia bersama Nabi Nuh di dalam kapalnya. Lalu Nabi Nuh berdiri dekat keldal itu sambil mengusap punggungnya lalu berkata akan lahir dari perut keldai Ini, seekor himar yang akan menjadi kenderaan Rasul akhir zaman”. Ufair berkata: “Segala puji bagi Allah yang telah menjadikanku keldai itu”. (Al-Kafi 1/184).

55. Hasan bercakap dalam 70 juta bahasa

Sesetengah manusia hairan bagaimana Abu Hurairah mampu meriwayatkan 6,000 riwayat dari Nabi, tetapi membisu bila Hasan dapat bercakap dalam 70 juta bahasa.

56. Makan tanah (debu) kubur Husain dapat menyembuhkan segala penyakit

Dan Abil Hasan la berkata: Setiap tanah Itu haram seperti bangkai, darah, daging babi, kecuali tanah kuburan Al-Husain kerana tanah itu dapat menyembuhkan segala penyakit, dapat memberikan rasa aman dari ketakutan, asalkan jangan dimakan dengan banyak”. (Al-Kafi, 3/378).

Dalam kitab Mafatihul Jinan dlsebutkan, pendapat yang terkenal bahawa dilarang secara mutlak memakan tanah dan pasir kecuali tanah perkuburan Husain yang suci kerana untuk berubat. Itu pun tidak lebih dari sebesar kacang. Yang lebih cermat ialah tidak memakan tanah tersebut lebih besar dari biji jintan. Lebih baik lagi, memakannya dengan meletakkan tanah itu dalam mulut lalu minum seteguk air dan berdo’a: “Ya Allah! Jadikanlah dengan sebab tanah ini saya mendapat rezeki yang luas, ilmu yang bermanfaat dan kesembuhan dari segala penyakit”. (Kitab Mafatihul Jinan, hal 547)

Makan tanah dapat menyebabkan munafik (rupanya inilah sebab munculnya taqiyah! – penterjmah). Dari Abi Abdillah katanya: “Makan tanah dapat menimbulkan kemunafikan” (Al-Kafi jilid 2 hal 265).

Dari Abu Ja’far katanya: Perangkap syaitan yang terbesar adalah makan tanah, kerana ianya dapat menyebabkan penyakit dan menimbulkan penyakit yang tersembunyi. Barang siapa memakan tanah lalu menjadi lebih lemah dari sebelum makan tanah, dan lemah tidak dapat beramal seperti sebelum dia makan tanah, akan dihisab antara tempoh kuat dan lemahnya itu dan akan diazab kerananya”. (Al-Kafi, jilid 6 hal. 266)

57.  Ubat penyakit mata

Bertawassul pada Allah dengan Imam Musa Al-Kazim dapat menyembuhkan penyakit mata. (Al-Baqiyat As-Solihat, hal 745, edisi gabungan dengan kitab Mafatihul Jinan)

58.  Nama-nama hari adalah nama-nama Rasul dan Ahlul bait

Sabtu adalah nama Rasulullah s.a.w, Ahad adalah nama Ali Amirul Mukminin, Isnin adalah Hasan dan Husain dan Selasa ialah Ali bin Husein Muhammad bin Ali Ja’far bin Muhammad as. Rabu adalah nama Musa bin Ja’far Ali bin Musa Muhammad bin Ali dan saya. Khamis ialah nama kedua anak Husain, Jumaat adalah nama cucuku dan pada hari itu orang pembawa kebenaran akan berkumpul. (Mafatihul Jinan, 86). Tetapi mereka berkata bahawa nama A-Ahad adalah salah satu nama Allah (Wasallu Syiah, 1/350).

59.  Siapa makan keju setiap awal bulan akan dlkabulkan segala keinginannya

Barangsiapa membiasakan makan keju di awal bulan hamplr tidak pernah ditolak apa yang diinginkannya. (Mafaatihul Jinan, 366).

60. Ubat lupa

Hendaklah membiasakan makan kismis sebelum memakan apa pun di pagi hari, dan menjauhi makanan yang menyebabkan lupa iaitu makan epal buruk, kabzarah hijau, keju, kencing di air yang tenang, berjalan di antara dua wanita, menjatuhkan kutu hidup, melihat orang yang disalib, berjalan antara kereta dan unta. (Mafaatihul Jinan, 802). Al-Kulaini berkata: “Makan epal dan ketumbar menyebabkan seseorang menjadi pelupa”. (Al-Kafi, 6/366)

61.  Makan delima termasuk amalan yang dianjurkan pada hari Jumaat

Hendaklah makan delima seperti yang dilakukan oleh As-Sodiq setiap malam Jumaat dan sebaiknya dimakan ketika hendak tidur, sebab barangsiapa memakannya ketika hendak tidur di rumah, dia akan selamat sehingga pagi. Barang siapa memakan buah delima hendaknya meletakkan sapu tangan di bawahnya agar bijinya tidak jatuh, lalu mengumpulkan biji dan memakannya. Ketika memakan buah delima janganlah mengajak orang lain makan bersama. (Mafaatihul Jinan, 60 ).

Antara amalan pada hari Jumaat  ialah makan buah delima di waktu pagi sebelum makan dan tujuh daun andewi sebelum matahari condong. Barangsiapa makan sebiji delima pada malam hari maka hatinya akan terang selama 40 hari. Bila makan dua biji delima maka hatinya akan terang selama 80 hari, sesiapa memakan 3 biji maka hatinya akan menjadi terang selama 120 hari dan selamat dari godaan syaitan. Barang siapa yang tidak digoda syaitan dia tidak akan melakukan maksiat, barang siapa tidak melakukan maksiat maka Allah akan memasukkannya ke dalam syurga. (Mafaatihul Jinan, hal 63).

62. Apa yang dapat menambahkan rezeki.

Antara yang dapat menambah rezeki adalah mencukur misai dan memotong kuku. Perkara ini juga menyebabkan seseorang itu terselamat dari gila dan kusta. (Mafaatihul Jinan, hal 63 dan 64).

63. Imam Al-Hasan dapat bercakap dalam semua bahasa

Dari Abi Hamzah Nashir Al-Khadim katanya: Banyak kali saya mendengar Abu Muhammad bercakap dengan anak lelakinya dalam bahasa Turki, Rom dan Slavia. Ali berkata, “Sesungguhnya Allah telah menganugerahkan imam berbagai macam bahasa dan pengetahuan tentang nasab dan peristiwa-peristiwa”. (Al-Kaafi, 1/426)

64. Al-Husain menyusu dari jari-jari dan lidah Nabi

Abi Abdillah berkata: Husain tidak pernah menyusu dari Fatimah, ibunya dan dari wanita-wanita lain, tetapi dia dibawa kepada Nabi lalu beliau meletakkan ibu jarinya di mulut Husain. Maka keluarlah susu dari jari Nabi. Husain menghisap sampai kenyang untuk dua atau tiga hari (Al-Kaafi, hal. 1/386).

Orang-orang Syiah tidak percaya bahawa Abu Hurairah telah meriwayatkan hadith dari Nabi sebanyak 6,000 hadith. Al-Hasan mampu bercakap dalam 70 juta bahasa, padahal kita tahu bahawa jumlah bahasa dl dunia ini tidak sebanyak itu walaupun ditambah dengan bahasa serangga! Malaikat memiliki 24 wajah, Fatimah berbeza dengan wanita biasa dan tidak pernah haidh, Nabi menyusu dari Abu Talib, bukannya Ummu Talib, Husein menyusu pada jari Nabi, semua ini logik bagi Syiah!

Orang Syiah hairan Nabi Musa menampar malaikat, lalu mereka menghukum nas-nas Ahlus Sunah sama seperti para orientalis yang tidak berakal. Bagaimana pula dengan kisah Nabi yang menyusu dari Abu Talib dan Husain yang menyusu dari jari-jari Nabi?

Orang-orang Syiah akan bertanya kepada anda, siapa yang memberitahu anda bahawa kami mempercayai dan menerima semua riwayat dalam Kitab Al-Kaafi ketika di dalamnya ada Sahih dan ada yang lemah?

Kami Ahlussunnah meneliti sumber aqidah kami, jika suatu riwayat diriwayatkan dengan sanad yang bersambung sampai kepada Nabi dan diriwayatkan oleh perawi yang dipercayai maka kami terima dan kami tidak peduli jika ianya dari orang yang anda tidak suka. Wahai Syiah, apa sikap anda?

65.  Nabl menyusu pada puting bapa saudaranya Abu Thalib

Dari Abi Abdullah, katanya : Ketika Nabi dilahirkan, Nabi tidak minum susu beberapa hari, lalu Abu Thalib sendiri yang menyusui Nabi dengan susunya. Allah menurunkan air susu kepada Abu Thalib dan kemudiannya disambung oleh Halimah Sa’diyah. (Al-Kaafi 1/373).

66. Nabi Danial mengugut Allah untuk melakukan makslat

Abi Ja’far berkata: Sesungguhnya Allah telah menyuruh Nabi Daud a.s. agar menemui hamba-Nya Danial dan berkata padanya, “Wahai Danial, kamu telah melakukan kesalahan tiga kali dan Aku (Allah) telah mengampuninya. Tetapi jika kau ulang kesalahan itu sehingga empat kali maka Aku tidak akan mengampuni mu”.

Kemudian Danial berdoa kepada Allah pada waktu sahur: “Demi Keagungan-Mu, sesungguhnya bila Engkau tidak ingin menjagaku dari perbuatan dosa,maka aku pasti melakukan maksiat, melakukan maksiat, melakukan maksiat”. (Al-Kafi, 2/316)

Adalah aneh orang-orang Syiah percaya Imam-imam terpelihara dari dosa dan kesalahan padahal kita saksikan sendiri bagaimana kitab utama pegangan Syiah mencela para Nabi seperti yang kita baca tadi, yang menceritakan keberanian Nabi Danial terhadap Allah dengan berkata, “Pasti aku akan melakukan maksiat”.

Seseorang berkata pada Amirul mu’minin:  “Wahai Amirul Mu’minin, di perut saya ada cairan kuning, apakah penyakitku ini dapat disembuhkan?”. Ali menjawab: “Tulislah di perutmu ayat kursi, kau siramkan air pada perutmu dan minumlah air itu, dan jadikan air itu sebagai azimat di perutmu, maka dengan izin Allah sakit di perutmu akan sembuh. Lalu si penanya melakukan apa yang diajarkan oleh Amirul mu’minin dan dia benar-benar sembuh”. (Al-Kafi, jilid 2 hal. 457)

67. Apa yang mesti diucapkan selepas ketawa terbahak-bahak

Abi Ja’far berkata : Bila kau telah selesai ketawa terbahak bahak berdoalah, “Ya Allah, janganlah kau murka kepadaku”. (Al-Kaafi, 2/487).

68. Bacaan selawat terhadap keluarga Nabl membuat seseorang tidak perlu lagi berdoa pada Allah

Abi Abdlllah berkata: “Seseorang hamba mempunyai kehendak pada Allah, pujilah Allah, kemudian baca selawat pada Nabi dan keluarganya sehingga lupa kehendaknya, maka Allah akan memberikan kepadanya tanpa perlu memintanya”. (Al-Kafi, 2/363)

69. Dua cahaya yang menikah

Dari Abi Hasan: Suatu ketika Rasulullah s.a.w. sedang duduk. Tiba-tiba datang malaikat dengan 24 wajah, lalu Rasul bertanya: “Wahai Jibril, aku belum pernah mellhatmu seperti ini”. Malaikat berkata, “Wahai Muhammad, Allah mengutuskan aku untuk menjodohkan dua cahaya”. Nabi bertanya, “Siapakah dua cahaya ltu?”. Malaikat menjawab, “Fatimah dan Ali”. Ketika malaikat berpaling, tiba-tiba Nabi melihat di punggung Malaikat terdapat tulisan “Muhammad utusan Allah dan Ali adalah penggantinya”. Rasulullah bertanya, “Sejak bila ada tulisan ini?”. Malaikat menjawab, “22 ribu tahun sebelum Allah mencipta Adam”. (Al-Kaafi, 1/383).

Inilah Imamah, masalah yang maha penting hingga tertulls di punggung malaikat 22 ribu tahun sebelum dlciptakannya Adam, tapl sayang, tidak ada satu pun ayat A- Qur’an yang dengan jelas mengatakan bahawa Ali adalah pengganti Rasulullah.

70. Tafsir model baru

Dalam Tafsir Al-Mizan jilid 19, Nurutsaqalain jilid 5 hal 197 dan tafsir Al-Qummi jilid 2 hal 345, makna ayat 19 Surah Ar-Rahman, “Dua laut yang bertemu” ialah “Ali dan Fatimah”.

71. Fatimah tidak didatangi haidh

Abi Hasan berkata : Sesungguhnya puteri-puteri para Nabi tidak pernah haidh. (Al-Kaafi, 1/381). Dari Abi Ja’far katanya: Ketika Fatimah dilahirkan, Allah mengutus malaikat untuk menggerakkan lidah Muhammad agar memberi nama Fatimah, kemudian berkata saya telah menyapihmu dengan ilmu dan membebaskanmu dari datang bulan. Abu Ja’far berkata : Deml Allah, Allah telah membebaskan Fatimah dari datang bulan sejak Allah mengambil perjanjian dari semua makhluk”. (Al-Kafi, 1/382).

72. Perbezaan antara siang dan malam dalam pelaksanaan hukum hudud

Ali berkata saya bermusafir bersama Rasulullah, tldak ada pembantu selain saya, di malam hari kami tidur bertiga di bawah satu selimut. Nabi tidur di antara saya dan Aisyah dalam satu selimut itu kerana Nabi tidak memiliki selimut lain. Ketika hendak solat malam, Rasulullah bangun dan meletakkan selimutnya sampai selimut tersebut menyentuh tilam. (Biharul Anwar, jilid 40 hal. 1, jilid 38 hal. 297 dan 314). Telah diriwayatkan dari Abi Abdillah bahawa seorang pemuda yang tidur seselimut dengan seorang wanita, maka keduanya disebat 100 kali (Al-Mana). Jika didapati seorang lelaki dan perempuan dalam satu selimut di malam hari maka tidak ada hukuman hudud. Adapun jika pada siang hari, maka dihukum dengan hukuman hudud. (Biharul Anwar, 76/94)

73. Perebutan jawatan Imam dl antara mereka yang maksum terbebas dari dosa

Syiah Rafidhah dalam menetapkan Imam mereka menggunakan cara-cara sihir, tipu daya dan berbagai pembohongan. Jika memang telah ada nas atau ketetapan tentang perlantikan mereka, maka mustahil para Imam itu perlu membuktikan status keimamannya dengan sihir, tipu daya dan pembohongan.

73.1 Al-Imam Zainul Abidin

Seorang wanita Syiah berkata tentang Ali bin Husain, “Saya menemui Ali bin Husain. Umur saya sudah sangat tua iaitu 113 tahun. Badan saya telah menggeletar. Pada masa itu saya lihat dia baru selesai solat dan sibuk dalam ibadahnya. Saya merasa putus asa takut tidak dapat menemuinya. Tiba-tiba dia menunjuk kepada saya dengan jari telunjuknya, dan tiba-tiba saya kembali muda”. (Al-Kafi, 1/347).

73.2 Al-Imam Husain

Orang Syiah bercerita, “Tatkala Husain dibunuh, Muhammad Ibnul Hanifah diutus untuk menemul Ali Ibnul Husain. Dia berkata kepadanya: “Ayah telah dibunuh. Sembahyangkanlah ayahmu. Saya ini bapa saudaramu dan wakil ayahmu, aku dilahirkan lebih dulu, lebih tua, maka aku lebih berhak menasihatimu. Maka janganlah kamu membantahku dan mempersoalkan Imamah, wasiat dan lain-lain.

Ali bin Husain menjawab : “Mari kita selesaikan masalah inl dengan Hajar Aswad, kita tanya dia dan kita jadikan hajar aswad sebagi hakim di antara kita”. Pergilah mereka berdua ke tempat Hajar Aswad di Ka’bah. Sesampai di sana Ali menyuruh Muhammad agar berdoa supaya Allah menjadikan Hajar Aswad dapat berkata-kata. Muhammad lalu memohon pada Allah dengan sungguh-sungguh dan penuh kekhusyukan. Hajar Aswad diam seribu bahasa. Kemudian All berdoa, dan tiba-tiba hajar aswad bergerak dan hampir jatuh darl tempatnya, dan Hajar Aswad berkata-kata dengan bahasa Arab yang fasih: “Ya Allah sesungguhnya wasiat dan Imamah itu adalah pada Ali Ibnul Husain”. (Al-Kaafi, 1/348).

73.3 Imam Musa bin Jafar

Diceritakan dari Musa bin Ja’far, ketika terjadi perebutan jawatan Imam dengan saudaranya yang lebih tua yang bernama Abdullah (anak Imam Ja’far yang tertua), Musa menyuruh dikumpulkan kayu bakar di tengah rumahnya lalu ia menyuruh Abdullah datang ke rumahnya. Sampai di rumah Musa, didapati Musa sedang duduk bersama beberapa orang Imamiyah (orang bermazhab Syiah). Setelah Abdullah duduk, Musa menyuruh seseorang untuk melemparkan api ke arah kayu. Maka terbakarlah kayu tersebut. Sebentar kemudian kayu menjadi bara. Kemudian Musa duduk di atas bara, dan mula bercakap-cakap dengan orang di sekelilingnya. Kemudian dia berdiri dan mengibas-ngibaskan pakaiannya dan kembali pada kumpulan itu dan berkata pada saudaranya Abdullah. “Jika engkau yakin bahawa engkau yang berhak yang menjadi Imam setelah ayahmu, duduklah di tempat itu (di atas api)”. (Kasyful Ghummah karangan Arball, jllid 3 hal. 73). Kulaini mengisahkan cerita yang lain untuk membuktlkan bahawa Musa bin Ja’far lebih berhak dari saudara-saudaranya yang lebih tua untuk menjadi Imam. Pada suatu ketika ada seseorang datang kepada Musa bin Jafar dan bertanya tentang Imam, “Siapakah sebenarnya yang menjadi Imam?”. Musa berkata: “Bila aku memberitahu mu apakah kau akan terima?”. Ia berkata : “Ya, saya terima”. Musa berkata: “Dia adalah aku”. Dia berkata: “Apakah bukti bahawa anda adalah Imam?”. Musa berkata: “Pergilah kepada pokok itu, katakan kepadanya bahawa Musa menyuruhnya agar datang menghadap Musa”. Ia berkata: “Saya pergi kepada pokok itu dan menyaksikan ia benar-benar telah berjalan perlahan-lahan sampai ke hadapan Musa. Lalu Musa menyuruh pokok itu kembali ke tempatnya”. (Ushulul Kafi, 1/253).

(DISARING DARI http://www.hakekat.com/ DI BAWAH TAJUK “ANEH TAPI NYATA”)

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google photo

You are commenting using your Google account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s